Adakah Kekurangan Ibadah Nasrani? – Gabungan

Umat Nasrani saat beribadah sering tepuk-tangan, selalu memakai alat musik, yang wanita tidak menutup kepala dan sering memakai pakaian seksi. Sehingga wajar saja bila non-Kristen sering heran dengan cara beribadah umat Nasrani.

Saat beribadah umat Nasrani juga selalu duduk di kursi atau bangku. Pria dan wanita juga duduk pada tempat yang sama. Mereka tidak dipisahkan di tempat yang berbeda. Umat Nasrani juga tidak pernah melepas sepatu atau sandal mereka saat memasuki gereja.

Mengapa umat Nasrani beribadah hari Minggu dan bukan hari Sabat? Mengapa saat beribadah umat Nasrani bebas menghadap kemana saja karena tidak ada kiblat yang menjadi ketentuan arah saat beribadah? Sebenarnya, adakah cara beribadah yang dicontohkan oleh Isa Al-Masih bagi umat-Nya?

Tujuan kita beribadah adalah untuk semakin mengenal Allah. Menurut Kitab Suci Injil, cara mengenal Allah adalah melalui Isa Al-Masih. Sebagaimana Isa bersabda, “Tidak ada seorang pun datang kepada Sang Bapa [Allah] kecuali melalui Aku” (Injil, Rasul Besar Yohanes 14:6). Demikian ibadah yang benar adalah ibadah yang membawa kita ke hadirat Allah!

Pada episode ini, Video “Lika-Liku Keluarga Ahmad Soeparno” mengangkat tema mengenai “Kekurangan Ibadah Nasrani. Ilustrasi dalam video ini akan menolong Anda untuk memahami tata cara ibadah Nasrani dan apa yang melatar-belakangi mereka beribadah dengan cara demikian.

 

Focus Pertanyaan Untuk Dijawab Pembaca

Staf IDI berharap Pembaca hanya memberi komentar yang menanggapi salah satu pertanyaan berikut:

  1. Menurut saudara, apakah Allah lebih memperhatikan cara beribadah kita atau sikap hati kita pada waktu beribadah? Jelaskanlah jawaban saudara.
  2. Mengapa orang beragama cenderung berfokus pada ibadah lahiriah, dan jarang menekankan kepentingan kemurnian hati pada waktu beribadah?
  3. Mengapa kebersihan hati penyembah lebih penting dari hari yang dipakai untuk sembahyang, misalnya Jumat, Sabtu atau Minggu?

Komentar yang tidak berhubungan dengan tiga pertanyaan di atas, walaupun dari Kristen maupun Islam, maaf bila terpaksa kami hapus. Untuk pertanyaan singkat, dapat mengirimkan SMS ke: 0812-81000-718.

Untuk menolong para pembaca, kami memberi tanda ***** pada komentar-komentar yang kami rasa terbaik dan paling menolong mengerti artikel di atas. Bila bersedia, silakan juga mendaftar untuk buletin mingguan, “Isa, Islam dan Al-Fatihah.”

Tinggalkan komentar


PEDOMAN WAJIB MEMASUKAN KOMENTAR

Bagi Penonton yang ingin memberi komentar, kiranya dapat memperhatikan hal-hal berikut ini:

  1. Komentar harus menggunakan bahasa yang jelas, tidak melanggar norma-norma, tidak kasar, tidak mengejek dan bersifat menyerang.
  2. Komentar hanya diperbolehkan menjawab salah satu dari tiga pertanyaan fokus yang dimuat di bagian akhir video.
  3. Sebelum menuliskan jawaban, copy-lah pertanyaan yang ingin dijawab terlebih dahulu.
  4. tidak diperbolehkan menggunakan huruf besar untuk menekankan sesuatu.
  5. Tidak diijinkan mencantumkan hyperlink dari situs lain.
  6. Satu orang komentator hanya berhak menuliskan komentar pada satu kolom. Tidak lebih!

Komentar-komentar yang melanggar aturan di atas, kami berhak menghapusnya. Untuk pertanyaan/masukan yang majemuk, silakan mengirim email ke: [email protected].

Kiranya petunjuk-petunjuk di atas dapat kita perhatikan.

Wassalam,
Staf, Isa dan Islam


 huruf tersedia

Bulletin Berkala Isa dan Al-Fatihah

Mutiara Tersembunyi tentang Isa Al-Masih di Alkitab dan Al-Quran
 
 

Kami mengirim email berkala. Anda bisa keluar kapan saja
Kebijakan privasi kami melindungi keamanan email Anda 100%

Video Isa dan Islam di Facebook

Tweet Terbaru

Dalam Al-Quran, Isa Al-Masih disebut sebagai TANDA dari Allah. Tanda ini adalah Tanda untuk KESELAMATAN manusia. Perhatikan Tanda Allah ini dengan meng-klik: bit.ly/2ULHlvA